Ilustrasi teman - sahabat - rekan kerja - selfie (iStock)

 

Trik efektif dalam berurusan dengan rekan kerja malas ialah berhati-hati untuk tidak terpengaruh olehnya secara sadar atau pun tidak. Seorang rekan kerja malas dapat secara efektif meyakinkan banyak pekerja lain yang bekerja terlalu keras.

Tidak ada konsekuensi yang mengakibatkan kerja keras Anda tidak akan pernah bisa mempengaruhi kesuksesan. Seperti tolak ukur sederhana bahwa Anda tetap mendapatkan penghasilan yang sama walaupun Anda sudah bekerja keras.

Banyak orang sebenarnya percaya, dan terbawa dengan mudah. Tapi sementara bekerja keras mungkin tidak membuat mukjizat terjadi dengan sekejap mata, mereka pasti butuh perkembangan keterampilan Anda, pengetahuan dan kapasitas sebagai alat ukur dan pasti tentang kedisiplinan Anda.

Oleh karena itu, Anda harus membuat sebuah titik untuk menghindari potensi si rekan kerja malas bisa mempengaruhi Anda. Berikut adalah beberapa tips untuk berurusan dengan rekan kerja malas versi Mag For Women.

5 Tips Menghadapi Rekan Kerja yang Malas

1. Jangan Terdistraksi 

Rekan kerja Anda mungkin malas dalam pekerjaan mereka, tetapi Anda tidak boleh membiarkan diri Anda terganggu oleh itu. Jika Anda terus-menerus tetap memeriksa apa yang mereka lakukan dan, Anda mungkin akan kehilangan fokus terhadap pekerjaan Anda sendiri.

Jika Anda terus-menerus menyadari apa yang rekan kerja Anda lakukan bukan apa yang Anda lakukan, Anda akan membuang-buang waktu untuk itu.

2. Hindari Terbawa 

Anda sudah tahu bahwa mereka mengikuti jadwal yang offbeat di tempat kerja dan melakukan hal yang tidak produktif untuk melewatkan waktu yang dimaksudkan untuk mendapatkan beberapa pekerjaan yang dilakukan. Nah, memperhatikan apa yang mereka lakukan adalah boleh-boleh saja, tetapi tidak terbawa oleh kebiasaan mereka. Bahkan jika mereka mengundang Anda untuk istirahat makan siang ekstra panjang, segera menghindarinya. Anda tentu tak ingin diberi label yang sama oleh mereka.

3. Jangan Mengubah Sikap Anda Terhadapnya

Anda tahu rekan kerja Anda malas tetapi tidak jangan menjadi kesal atau marah dengan mereka karena itu. Jika Anda membiarkan fakta bahwa mereka malas mempengaruhi produktivitas Anda sendiri, Anda akan harus menanggung beban akhirnya.

Jangan mengubah sikap Anda karena rekan kerja Anda malas. Adalah hal yang buang-buang waktu untuk memikirkan dan ikut dipusingkan oleh hal-hal yang tidak penting untuk diri Anda sendiri.

4. Jangan Pernah Mengeluh atau Melaporkan

Jangan pernah mengeluh atau melaporkan bahwa rekan kerja Anda itu pemalas. Atasan Anda mungkin sudah menyadari karyawan yang malas, tetapi ketika Anda berbicara tentang hal itu, itu membuat Anda tampil sebagai tidak profesional.

Jika kemalasan rekan kerja Anda mempengaruhi pekerjaan Anda, misalnya proyek bersama atau tugas tim, Anda dapat meletakkannya sebagai fakta bukan keluhan.